Saturday, April 07, 2012

Hadiah untuk papa...

Credit to stltoday.com for this picture



"Ya Allah..Putri…"


Putri tercengang. Dia melihat wajah Papanya. Ada tanda-tanda kemarahan. Putri diam.


"Kenapa Putri main dengan kertas berwarna emas yang Papa beli semalam? Papa nak guna kertas tu untuk balut hadiah harijadi boss Papa."


Hati Papa panas apabila melihat kertas pembalut yang berwarna keemasan digunting dan dicarik oleh Putrinya yang berusia 5 tahun. Sudahlah budget Papa untuk bulan ini telah tersasar, Putrinya pula dengan senang hati merosakkan kertas pembalut yang agak mahal itu.


Keesokan harinya, hati Papa bertambah panas apabila mendapati Putrinya mengunakan kertas pembalut yang berwarna keemasan itu untuk membalut sebuah kotak yang kasut yang telah lusuh. Namun pada petang harinya, hati Papa sedikit tersentuh apabila Putri dengan senyum simpul datang mempersembahkan sebuah kotak yang berbalut dengan kertas berwarna keemasan.


"Ini hadiah untuk Papa. Hadiah ini Putri berikan pada Papa kerana Putri sangat sayang pada Papa"


Sambil tersenyum, Papa membuka kotak hadiah itu. Hati Papa panas kembali apabila mendapati kotak itu kosong.


"Mana hadiahnya? Tak ada apa pun dalam kotak ni. Orang kalau bagi hadiah, kena ada sesuatu dalam kotak ni…baru la dinamakan hadiah. Putri nak mainkan Papa ye?" 


Suara Papa yang kasar membuatkan hati Putri sedih. Putri memandang wajah Papa dengan linangan air mata.


"Papa, kotak ini tidak kosong, ada sesuatu di dalamnya. Putri hembuskan ciuman sayang untuk Papa dan ia memenuhi kotak itu"  


Mendengar kata-kata Putri dengan esakan, Papa tersedar. Papa tidak sewajarnya memarahi Putri yang berusia 5 tahun itu. Papa memeluk Putri dengan erat. Papa meminta maaf daripada Putri.


Tiga hari selepas itu, Putri telah pergi untuk selama-lamanya apabila van yang dinaikinya untuk pergi ke tadika telah terlibat dalam satu kemalangan ngeri. Papa hampir pengsan ketika mendapat perkhabaran tentang Putrinya.


Bertahun telah berlalu, Papa masih menyimpan kotak hadiah yang diberikan oleh Putrinya. Apabila Papa kerinduan, Papa akan mengeluarkan dan membuka kotak hadiah itu kerana dia tahu di dalam kotak itu ada ciuman sayang daripada Putri...

8 comments:

  1. Hargailah anak-anak >_<

    p/s: Cerita ni lebih kurang macam essay English yang teacher sy bgi. cume part putri dilanggar takde.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Zeaf, cikgu tiru cerita auntie tu..cuma dia translate ke BM..hehehe

      Delete
  2. kalau ternampak kotak kasut sekolah anak mesti teringat citer ni...

    ReplyDelete
  3. Salam.... Tirana apa kabar ? Semoga ceria selalu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam Park Shake...lamanya tak nampak Pak Shake online.. Alhamdulillah saya sihat..Terimakasih kerana masih sudi menjenguk blog saya.

      Delete
  4. Assalamualaikum...

    Terlambat pulak nak komen kali ni.

    Begitulah selalunya, bila orang yang kita sayangi sudah pergi pasti barang hadiahnya atau kepunyaan menjadi penganti pengubat rindu..

    ReplyDelete