Saturday, August 15, 2009

Kisah menantu dan mertua....



Seorang gadis bernama Li-li menikah dan tinggal bersama suami dan ibu mertuanya. Sejak dari mula lagi, Li-li menyedari bahwa dia tidak bersefahaman dengan ibu mertuanya dalam segala hal. Keperibadian dan sikap mereka berbeda, dan Li-li sangat tidak menyukai akan sikap ibu mertuanya. Begitu juga ibu mertuanya, setiap hari berleter dan mengkritik apa saja yang dibuat oleh Li-li. Ada saja yang tidak kena di antara mereka berdua. Hari demi hari, minggu demi minggu, Li-li dan ibu mertuanya tidak pernah berhenti bertengkar. Keadaan menjadi bertambah buruk, karena menurut tradisi bangsa Cina, Li-li harus taat kepada setiap permintaan sang mertua.


Semua keributan dan pertengkaran di rumah itu mengakibatkan suami dan anak yang miskin itu menghadapi tekanan yang serius. Akhirnya, Li-li tidak tahan lagi dengan tingkah laku ibu mertuanya, dan dia memutuskan untuk melakukan sesuatu.


Li-li pergi menemui teman baik ayahnya, Pak Cik Huang, yang menjual jamu. Li-li menceritakan apa yang dialaminya dan meminta kalau-kalau Pak Cik Huang dapat memberinya sejumlah racun supaya semua kesulitannya selesai. Pak Cik Huang berpikir sejenak dan tersenyum.


"Pak Cik akan menolong, tapi kamu harus mengikuti arahan dan melakukan semua yang Pak Cik minta" kata Pak Cik Huang.


"Baiklah, saya sanggup melakukan apa saja yang Pak Cik suruh asalkan saya dapat memusnahkan perempuan tua itu." kata Li-li


Pak Cik Huang masuk ke dalam dan kembali semula dengan beberapa paket jamu di tangannya.


"Kamu tidak boleh menggunakan racun yang bertindak balas cepat untuk menyingkirkan ibu mertuamu, karena nanti orang-orang akan curiga. Karena itu Pak Cik memberi kepada kamu sejumlah jamu yang secara perlahan akan meracuni tubuh ibu mertuamu. Setiap hari masakkan daging atau ayam dan kemudian campurkan sedikit jamu ini. Untuk memastikan bahwa tidak ada orang yang mencurigaimu pada waktu ibu mertuamu meninggal nanti, kamu harus berhati-hati dan berbuat baiklah kepadanya. Jangan berdebat dengannya, taatilah dia, dan perlakukan dia seperti seorang ratu."


Li-li sangat senang hati. Dia kembali ke rumah dan memulakan rancangan untuk membunuh ibu mertuanya.


Minggu demi minggu berlalu, bulan berganti bulan, dan setiap hari, Li-li melayani ibu mertua dengan masakan yang dimasak secara khusus. Li-Li tetap mengingati tentang pesanan Pak Cik Huang supaya menghindari kecurigaan orang jadi dia berusaha untuk berlaku baik terhadap ibu mertuanya. Dia melayani ibu mertua itu seperti ibunya sendiri.


Sikap ibu mertua terhadap Li-li juga telah berubah, dan dia mula menyayangi Li-li seperti anaknya sendiri. Dia dengan sukacita memberitahu teman-teman dan kenalannya bahwa Li-li adalah menantu terbaik yang pernah ditemuinya. Li-li dan ibu mertuanya menjadi semakin rapat dan akrab. Suami Li-li sangat senang melihat situasi itu.


Pada suatu hari, Li-li pergi menemui Pak Cik Huang dan meminta pertolongan untuk kali kedua.


"Pak Cik Huang, tolonglah saya untuk menawar racun yang telah meresap masuk ke dalam tubuh ibu mertua saya. Dia telah berubah menjadi wanita yang sangat baik dan saya mengasihinya seperti saya mengasihi ibu saya sendiri. Saya tidak ingin dia mati karena racun yang saya berikan."


"Li-li, kamu tidak perlu bimbang. Pak Cik tidak pernah memberi racun kepada kamu. Jamu yang Pak Cik berikan dulu itu adalah vitamin untuk meningkatkan kesihatan ibu mertua kamu itu. Satu-satunya racun yang pernah ada ialah di dalam fikiran dan sikapmu terhadapnya, tetapi semua itu sudah lenyap disebabkan kasih sayang yang kamu berikan kepadanya."


***Cerita di atas di kirim oleh seorang teman melalui email. Bila baca cerita di atas, saya terkenangkan arwah ibu mertua saya. Ceritanya lebihkurang sama macam cerita saya cuma saya sebagai menantu tidaklah sampai terniat untuk membunuh ibu mertua saya. Apabila tuba yang orang beri, kita balas dengan susu...lama kelamaan akan timbul rasa insaf di hati pemberi. Biarpun ibu mertua saya tidak berapa suka kepada saya pada mulanya tapi saya bersabar dan terus menghormati dan berbakti dengan ikhlas kepadanya seolah-olah dia ibu saya sendiri. Tidak mengambil masa yang lama untuk membuatkan hatinya berubah, akhirnya dia dapat menerima saya dan menyayangi saya seperti anaknya sendiri...Mudah-mudahan Allah melimpahi beribu rahmat ke atas rohnya...




20 comments:

  1. salam,
    Alhamdulillah isteri n ibu saya sgt OK. selalu kita sgr ibu dgn menantu pompuan mesti tak berapa ngam. Jarang2 menantu lelaki tak disukai.

    Bg saya, seorg ibu sgt2 sayang akan anak dia. Jadi nak 'berkongsi kasih' dgn perempuan lain tu pada mulanya mesti susah. bagus la kak tirana pandai amik hati ibu mertua...

    ReplyDelete
  2. Bijak la pakcik tu...kalau betul2 diberi racun, kesian kat mak mertua dia..

    harap sangat bakal mertua dpt terima fida seadanya...risau jugak ble pkir kisah menantu mertua ni....erkkk

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah, arwah ibu mertua saya sgt baik orangnya. wlupun ketika arwah sakit, arwah tdk pernah menyusahkan anak menantu. Semoga roh arwah MIL saya dicucuri rahmat!

    ReplyDelete
  4. tp betullah kak, racun yg ada dlm fikiran kita ni sangatlah merbahaya, boleh membunuh tanpa menggunakan racun yg sebenar pun.

    ReplyDelete
  5. Ibu kandung dan ibu mertua sgt b`beza tapi kedua-duanya perlu disayangi sama rata.

    ReplyDelete
  6. bukan sahaja dgn mak mertua, malah dengan sesiapa sahaja....kasih sayang dan saling menghormati penting dalam kehidupan.

    ReplyDelete
  7. konflik ibu mertua & menantu biasanya terjadi apabila ibu takut kehilangan kasih sayang anak setelah memiliki isteri.

    apatah lagi apabila nilai hidup ibu mertua & menantu itu berlainan.

    Bagi Bapak, peranan lelaki sebagai anak & suami ambik peranan juga, layani ibu & isteri sewajarnya, agar x siapa yg terasa & cemburu..

    ReplyDelete
  8. Ironinya, saya berbual tajuk kehidupan menantu perempuan di rumah mertua, malam tadi sebelum tidur.

    Hakikatnya, seorang wanita secara normalnya tidak selesa tinggal bersama mertua kerana banyak sebab.

    Antaranya, dia akan sentiasa dinilai oleh mertua, manakala 'privacy' yang dimiliki pula terhad. Apatah lagi jika dia bekerja, keletihan menyebabkan dia akan dilabel 'malas ke dapur' dan kasih sayang yang ditagih daripada sang suami terpaksa juga dikongsi bersama ibu mertua, menyebabkan wanita begini banyak memendam rasa.

    Kisah Li-li berakhir dengan peristiwa menarik, dan saya yakin seburuk mana pun mertua, tindakan ingin meracuninya adalah satu tindakan kejam yang tiada peri kemanusiaan.

    ReplyDelete
  9. Alhamdullillah!arwah ibu mertua saya sangat baik..dan saya ingin menjadi ibu mertua yang baik juga!!
    Pada pandangan saya la..anak2 yang dah berkahwin lebih baik tinggal berasingan dari keluarga..tak kisah la walau duduk di rumah bersebelahan,janji rumah mereka sendiri!!

    ReplyDelete
  10. Baca cerita ni, buat Na teringat pada arwah ibu mertua...Arwah terlalu baik...Kalau nak tegur kesalahan menantu pun...Arwah akan tegur dengan cara hikmah dan bijaksana...

    Tiba-tiba jadi rindu yang teramat.

    Al Fatihah

    ReplyDelete
  11. slm... sgt dalam maksudnya.. bagus utk dijadikan iktibar buat semua... thanks kerana publish cerita2 sebegini...

    ReplyDelete
  12. Salam Tirana. Kadang-kadang seseorang itu tidak menyedari bahawa permasalahan itu datang dari dirinya sendiri.

    ReplyDelete
  13. ros tak de ibu mertua...ibu suami meningal sebelum kami bertunang lagi..tapi ibunya memang baik dengan ros.. masalah menantu nagn mertua ni memang akan selesai kalau salah seorang bertolak ansur...lama2 akan baik juga..

    ReplyDelete
  14. sy tak sempat rase kasih sayang ibu mertua. hanya sempat mengucup dahinya buat kali terakhir sebelum kafan diikat. ketika itu saya dan suami belum ada ikatan pon.

    ReplyDelete
  15. yg muda,ego dan tak mau mengalah,yg tua cepat kecik ati..tu la jadinya...
    kan bagus kalau awal2 lagi mak mertua dibuat mcm mak sendiri..

    ReplyDelete
  16. Salam kak tirana,

    Penulisan yg sangat baik utk dijadikan contoh dan teladan buat semua...syukran kak

    ReplyDelete
  17. racun paling kuat sebenarnya berada dlm diri kita kan..kalau racun dlm diri boleh kita tawarkan..yg lain2 pun boleh

    ReplyDelete
  18. Nobody Perfect... apa2pun harus sentiasa POSITIF ....

    ReplyDelete
  19. salam.. saya pun teringat lak kat mak mertua, dah lama tak gi tengok

    ReplyDelete
  20. "ikhlas dan maaf itu pembunuh dendam yang pasti."

    entry kak tirana x sama dengan cik cinta cukulet, tapi olin bley bagi komen yang sama maksud. hehe.. kebetulan~

    ReplyDelete