Thursday, July 02, 2009

Raja dan petani...bajak dan kerbau...

Gambar hiasan dari Padang Today


Kisah menceritakan bahawa ada seorang petani menetap di sebuah negeri bersama keluarganya. Raja negeri itu terkenal dengan sikap adil dan juga bijaksana. Beruntunglah sesiapa yang tinggal di sana kerana negerinya aman, damai dan harmoni.


Setiap pagi, sang petani akan turun mengerjakan sawahnya. Setiap kali ke sawah, dia akan membawa bajak dan kerbaunya. Walaupun bajak itu kelihatan lusuh dan kerbau itu sudah tua, petani amat menyayangi keduanya.


"Inilah hartaku yang paling berharga. Aku tidak punya harta yang lain kecuali sebidang sawah kecil ini. Tapi tanpa bajak dan kerbau, bagaimana harusku mengerjakan sawah?" hati sang petani itu berkata-kata sambil matanya meleret ke arah bajak dan kerbaunya.


Tiba-tiba muncul di hadapannya serombongan orang-orang suruhan Raja. Mereka menunggang kuda.


"Berikan bajak dan kerbau kamu itu kepada kami. Ini perintah Raja" kata ketua rombongan tersebut dengan keras.


Mendengar perkataan yang keras dan kuat dari ketua rombongan tersebut, sang petani menjadi gementar.


"Kenapa pula Raja inginkan kerbau dan bajakku ini? Inilah saja harta yang aku ada. Jika Raja mengambil hartaku yang satu ini tentu aku tidak dapat mengerjakan sawahku. Raja itu sudah kaya dan banyak harta." kata petani.


"Kami hanya menjalankan tugas. Ini perintah Raja" kata ketua rombongan tersebut.


"Tolonglah..berilah aku kesempatan sampai esok. Aku akan berbicang hal ini dengan keluargaku" kata petani dengan nada yang merayu.


"Terpulanglah kepada kamu. Namun, kamu harus ingat, Raja itu sangat berkuasa di negeri ini. Petani seperti kamu sudah tentu tidak akan dapat melawan kekuasaan dan perintahnya"


Akhirnya rombongan itu berlalu dari situ dan kembali ke istana.


Pada malamnya, petani itu menceritakan hal tersebut kepada anak-anak dan isterinya. Mereka kebingungan memikirkan kenapa Raja bertindak demikian. Kenapa Raja berkeinginan kepada kerbau dan bajak tua itu? Apakah Raja menjadi tamak atau sudah hilang kewarasan akal fikirannya? Semalaman mereka tidak tidur. Hati mereka gundah gulana memikirkan hal itu. Namun, akhirnya mereka pasrah untuk menyerahkan satu-satunya harta yang paling berharga yang mereka miliki kepada Raja.


Awal pagi esoknya, kelihatan sang petani berjalan dengan langkahan yang lemah longlai menuju ke istana. Bersamanya ialah kerbau dan bajak tua. Jika Raja berkeinginan sangat kepada harta yang tidak seberapa itu, petani tersebut ingin menyampaikan sendiri kepada Raja.


"Ini dia harta patik yang Tuanku inginkan. Patik dengan rela menyerahkannya kepada Tuanku walaupun itulah harta yang paling berharga bagi patik di saat ini. Sesungguhnya patik sayang akan kerbau dan bajak ini namun patik tidak ingin dianggap penderhaka kerana tidak menurut perintah Tuanku. Patik ingin berbakti kepada Tuanku. Terimalah pemberian ikhlas dari patik ini..." kata petani sebaik saja dia berada di hadapan Raja.


Raja menerima pemberian petani itu dengan senyuman di bibir baginda.


"Pengawal, buka selubung itu" perintah Raja kepada pengawalnya.


Di sebalik selubung itu terdapat seekor kerbau yang muda, sihat dan kuat serta sebuah bajak yang kukuh dan berkilat. Sang petani kehairanan.


"Sesungguhnya Beta telah lama memerhatikan kamu. Beta tahu kamu seorang petani yang rajin dan baik. Beta ingin menguji kamu dengan meminta kerbau dan bajakmu. Ternyata kamu memang benar-benar ikhlas. Kamu rela menyerahkan harta itu kepada Beta. Maka, hari ini Beta hadiahkan kerbau dan bajak ini kepada kamu. Kamu memang layak menerimanya..." kata Raja kepada petani tersebut.


Berkali-kali petani itu mengucapkan terimakasih kepada Raja. Dia bersyukur dan pulang ke rumah mendapatkan keluarganya dengan perasaan gembira sekali menerima hadiah daripada Raja. Itulah hadiah terbesar yang pernah diterimanya.



24 comments:

  1. Alhamdulillah...dapat jugak petani tu kerbau yang sihat dan bajak yang baru..

    ReplyDelete
  2. aduh..bahagianya petani itu..=)

    kerajinan dan ketekunannya mendapat perhatian raja~

    ReplyDelete
  3. Keikhlasan akan dpt pembalasan yg baik dari Maha Pencipta

    ReplyDelete
  4. setiap usaha yg murni pasti ada ganjarannya.

    ReplyDelete
  5. Sesungguhnya yang berusaha bersungguh2 & berbudi pada tanah pasti diberi ganjaran yang sebaiknya.

    Berbudi pada tanah mmg tidak akan pernah merugikan.

    Take care ye,Akak Tirana.

    ReplyDelete
  6. 'Benda' yg ikhlas biasanya dapat ganjaran yg lebih baik..

    ReplyDelete
  7. Salam Kak Tirana,

    Buat baik dibalas baik.

    Merasalah petani tersebut makan daging kerbau tua...

    ReplyDelete
  8. siti baru nak ckp...smpai hatinyer raja tu....tapi, dia dpt yg lagi baik rupenyer...kita kene ikhlas dlm buat sesuatu pekerjaankan?

    ReplyDelete
  9. Petani berjaya menguasai dirinya daripada kalah dengan persepsi sendiri sebelum menempuh sesuatu yang di luarjangka.

    Ramai antara kita yang sering tewas dengan persepsi sendiri. Buat keputusan negatif sebelum menempuh sesuatu perkara.

    Maka, berbalik semula kepada meneruskan dan mengharungi ketentuanNya dengan cekal @ u-turn dengan persepsi negatif!

    Wallahualam..

    ReplyDelete
  10. Tak rugi kalau mengalah, mana tau kan dapat kobau muda

    ReplyDelete
  11. Salam Kak Tirana,

    Manusia tidak mengetahui nasib diri mendatang. Kerana ini tanda tanya sering bermain di benak.

    ReplyDelete
  12. Tapi kalau sy, memang tak kan bagi benda yang berharga milik sy. Langkah mayatku dulu!

    ReplyDelete
  13. Kerana taat kan pemerintah, petani sanggup serahkah hartanya yg paling disayangi...

    sepatutnya begitu, apabila kita mahu memberi sesuatu kepada seseorang, perlu beri perkara yang paling baik sekali. Melepaskan perkara yg kita anggap baik dgn ikhlas untuk membahagiakan orang lain Allah akan gantikan dengan perkara yang lebih baik lagi... tapi, kita memang tak akan buat mcm tu. Yang paling baik tu lah kita nak simpan...

    ReplyDelete
  14. mmg disebut dalam Quran,besar ganjarannya memberi/menghadiahkan/sedekahkan..harta /benda yg paling kita sayang...
    saya sellau igt pesan ayah
    kalau nak bg makan kat org
    jgn sesekali bg yg kita tak habis atau tak lalu nak makan...

    ReplyDelete
  15. bila kita ikhlas melakukan sesuatu...Insyaallah ganjarannya sungguh lumayan!

    ReplyDelete
  16. hidup perlu pengorbanan kerana dari pengorbanan tersebut kita akan merasai kemanisannya.. :)

    ReplyDelete
  17. Petani yang jujur dan Raja yang adil.

    ReplyDelete
  18. tirana..

    kerbau tua tu dapat balik tak?.. ke raja simpan? la ... sayangnya, kerbau tua tu ada experience... bole buat2 mengajar kerbau muda tu kan...

    ni petani kena ajar dari basic la pulak...

    =)

    ReplyDelete
  19. kadang-kala kita takut kehilangan dan melepaskan sesuatu yang kita syg, bimbang hidup kita tak keruan tanpanya.

    tapi percayalah Allah tahu apa yang terbaik untuk kita, kita diuji kerana Allah tahu kita mampu melepasinya...

    insyaallah kita akan dikurniakan sesuatu yang lebih berharga daripada apa yang pernah kita hilang dan lepaskan sebelum itu...

    ReplyDelete
  20. Berkat keikhlasan petani melakukan kerja2nya...maka dia mendapat balasannya...

    ReplyDelete
  21. syukur akan menambahkan lagi nikmat & keberkatan hidup...

    ReplyDelete
  22. Patut dipuji sikap petani berkenaan yang tidak merasa kesal
    akan kehilangan sumber mata pencariannya dan sanggup melepaskannya dengan hati nan ikhlas demi Raja yang dihormatinya.

    Oleh itu janganlah kita abaikan tanggungjawab membayar zakat. Insya-Allah kita akan peroleh rezeki yang berlebihan.

    ReplyDelete
  23. buat baik pasti baiklah balasannya kan...amin

    ReplyDelete