Tuesday, November 05, 2013

Guru besar yang bijak

Gambar hiasan

Kejadian berlaku di satu kelas di sebuah sekolah menengah. Guru yang bertugas mengajar di kelas tersebut tidak dapat hadir disebabkan sakit. Kelas tersebut menjadi bising dan tidak terkawal. Terjadi satu pergaduhan di antara dua orang murid lelaki di kelas tersebut. Murid-murid lain menjadi penonton sambil memberi tepuk sorak. Tiba-tiba seorang guru muncul di muka pintu kelas. Semua murid yang tadinya bising spontan menjadi kaku. Guru tersebut meleraikan pergaduhan sambil mencatitkan nama dua orang murid yang bergaduh, kemudian berlalu pergi. Keadaan kelas menjadi tenang. Tidak lama kemudian, muncul guru besar di muka pintu kelas.

“Radzi, nanti lepas sekolah sebelum balik, datang ke bilik saya”

Semua murid terdiam dan memandang ke arah Radzi sedangkan Radzi menjadi gementar dan wajahnya pucat lesi.

“Baik cikgu” kata Radzi dengan suara yang menggeletar.

“Habisla aku kena rotan dengan cikgu besar sebab pergaduhan tadi” hati kecil Radzi berkata-kata.

Selepas habis sekolah, seperti yang dijanjikan, Radzi pergi ke bilik guru besar. Dia mengetuk pintu bilik itu perlahan-lahan. Jantungnya berdegup kencang dan peluh dingin memercik di dahinya.

“Masuk” terdengar suara guru besar dari dalam.

Radzi pun masuk. Dengan takut-takut, dia berdiri di hadapan meja yang bertentangan dengan guru besar tersebut. Dia menundukkan kepalanya. Inilah kali pertama dia masuk ke bilik itu.

“Duduklah Radzi. Kamu sudah tentu boleh meneka kenapa cikgu memanggil kamu ke sini kan? Tentu ia berkaitan dengan pergaduhan kamu tadi” kata guru besar sambil memandang wajah Radzi. Radzi hanya menganggukkan kepalanya.

“Kamu telah melanggar peraturan sekolah yang melarang murid-murid bergaduh sesama sendiri di dalam kawasan sekolah apalagi di dalam kelas. Tetapi ada beberapa perkara yang cikgu ingin sampaikan berkaitan dengan kelakuan kamu. Pertama, cikgu berbesar hati kerana kamu datang ke sini pada waktu yang ditetapkan, itu menunjukkan kamu adalah seorang murid yang berdisiplin.” 

Guru besar membuka lacinya dan mengambil sebatang pen lalu meletakkannya di atas meja.

“Kedua, cikgu menghargai kedatangan kamu di saat ini. Itu bererti kamu menghargai cikgu sebagai guru dan sebagai guru besar di sekolah ini. Kamu adalah seorang murid yang berjiwa besar dan bertanggung jawab. Betul begitu kan Radzi?”

Radzi mengangguk kepalanya dalam diam. Guru besar mengambil sebatang pen lagi dari dalam lacinya dan meletakkannya di atas meja.

“Cikgu telah bercakap dan berbincang dengan guru yang meleraikan pergaduhan kamu tadi dan mendengar daripada beberapa orang kawan sekelas kamu. Kamu bergaduh dengan Azmi karena membela seorang murid perempuan yang diejek oleh Azmi. Benar begitu bukan? Cikgu tabik kamu. Itu tandanya kamu adalah seorang yang gentleman, seorang laki-laki sejati. Tapi kamu harus ingat, bergaduh bukanlah pilihan yang bijak untuk menyelesaikan masalah. Kamu harus menjadi lebih bijak dalam membuat tindakan, bukan dengan bergaduh seperti tadi.”

Guru besar tersebut meletakkan sebatang pen lagi di atas meja.

“Terakhir yang ingin cikgu katakan ialah karakter positif yang telah kamu tunjukkan hari ini harus dipertahankan dan dikembangkan di masa depan. Cikgu yakin kamu akan berubah dan akan maju di kemudian hari. Belajarlah sesuatu yang baik daripada apa yang berlaku pada hari ini.” 

Sambil tersenyum,  guru besar menambahkan sebatang pen lagi di atas meja dan menghulurkan pen-pen tersebut ke arah Radzi. 

“Ambillah pen-pen ini sebagai hadiah dan kenang-kenangan dari cikgu. Letakkan di tempat yang senang kamu lihat. Setiap kali kamu terpandang pen-pen ini, kamu akan ingat segala yang cikgu katakan kepada kamu pada hari ini.”

Radzi yang pada awalnya takut dan bimbang akan mendapat hukuman rotan, sebaliknya tidak menyangka sama sekali akan mendapat “penghargaan” daripada guru besar sekolahnya. Dia mengangguk-angguk kepala sambil tersenyum lega. 

“Terima kasih, cikgu. Saya sangat terkejut. Cikgu tidak menghukum saya bahkan memuji dan menghargai saya. Saya berjanji akan berubah dan akan lebih rajin belajar untuk masa depan saya sendiri.”


Renungan :

Betapa pentingnya nilai budi pekerti ditanamkan kepada anak-anak sejak mereka masih kecil lagi. Kadang-kadang mereka melakukan kesalahan dan kesilapan tetapi kalau kita asyik tangani mereka dengan kekerasan dan hukuman tanpa diberi penjelasan dan pengertian yang baik, tentu akan memberi kesan yang negatif terhadap perkembangan mental dan emosi mereka seperti sakit hati, dendam, benci, tertekan, putus asa dan lain-lain lagi. Namun apabila kita mampu memberikan penjelasan, itu akan mendidik mereka menjadi seorang yang baik budi pekertinya, sekalipun ada hukuman, tetapi nilainya akan berbeza. Harga diri dan kepercayaan diri anak-anak tetap terjaga dan sangat positif untuk pertumbuhan mereka seterusnya.




Saturday, August 31, 2013

Sebatang pokok epal yang rendang...



Pada zaman dahulu, di sebuah kampung terdapat sebatang pokok  epal tua yang amat disenangi oleh kebanyakan penduduk di situ. Pokok itu mengeluarkan buah hampir sepanjang tahun. Ramailah yang dapat menikmati buah epal tersebut. Ada yang memakannya mentah dan ramai juga yang memetik buahnya  unuk dijadikan jem dan jus. Pohon epal itu sungguh rendang. Kanak-kanak suka bermain-main di bawahnya kerana redup dan teduh.

Pada suatu hari, terdengar berita yang mengejutkan. Pohon epal itu perlu ditebang karena sebuah jalan kereta api akan dibina di situ.  Ramai orang dewasa bersetuju untuk menebang pokok epal tersebut kerena mereka berfikir bahawa jalan kereta api itu lebih penting. Mereka merangcang untuk menebang pokok epal itu keeseokan harinya.

Pada masa yang sama, semua kanak-kanak yang sering bermain di bawah pokok epal itu berpikir bagaimana caranya untuk menyelamatkan pohon epal itu daripada ditebang. Akhirnya, mereka mengambil keputusan untuk memindahkan pokok epal tersebut ke satu sudut yang lain. Mereka lantas mendatangi orang-orang dewasa untuk memberitahu akan hal tersebut. Pada mulanya, orang-orang dewasa tidak begitu yakin dengan tindakan itu tetapi mereka bersedia untuk mencuba. Akhirnya dengan menggunakan penyodok dan cangkul, mereka berjaya mengalih pokok epal tersebut ke tempat lain yang lebih selamat. Pada tahun-tahun yang berikutnya,  pohon epal itu tetap subur dan sebuah jalan keretapi berjaya pula didirikan di kampung itu. 


Melalui cerita ini, kita boleh mengambil 5 pelajaran penting:
(1) Menghargai dan memelihara alam semula jadi 
(2) Bekerja dalam satu pasukan akan membuahkan kejayaan
(3) Jangan cuma mengejar perkembangan/pembangunan tanpa memperdulikan situasi dan alam persekitaran.
(4) Bersikap terbuka itu adalah lebih baik..jangan memandang kecil terhadap saranan dan pendapat anak-anak kecil.
(5) Memikirkan/mencari alternative, kerana bukan satu cara sahaja untuk menyelesaikan masalah.




Thursday, December 20, 2012

Elakkan daripada membandingkan diri dengan orang lain..



Secara sedar atau tidak, secara nyata atau tersembunyi, kita melakukannya. Walaupun kita fikir kita adalah individu yang baik, tetapi kita masih lagi membuat perbandingan dengan orang lain yang pada anggapan kita lebih cantik, lebih bijak, lebih bernasib baik dan yang lebih segala-galanya daripada kita. Kata Diane Lang (seorang psychotherapist), manusia memang secara semula jadi mempunyai sifat demikian. Menurut Lang lagi, seseorang akan membuat perbandingan jika dia tidak berkeyakinan dan mempunyai self esteem yang rendah. Walaupun ini adalah bersifat semula jadi dan normal tapi ia adalah sesuatu yang tidak sihat apabila tidak dapat dibendung dan akhirnya menjadi penyakit yang memakan diri sendiri. Menurut satu kajian (Journal of Child and Family Studies), individu yang merasa dirinya tidak mencapai piawaian sebagaimana yang diharapkan serta takut dikritik oleh orang lain, lebih cenderung untuk berasa malu dan lebih cenderung untuk membuat perbandingan. Membanding-bandingkan diri dengan orang lain boleh mengundang rasa cemburu, stress dan depress. Kita akan berhadapan dengan situasi 'kalah-menang' yang menyakitkan apabila kita berada di pihak yang kalah. Setiap kali kita membandingkan diri dengan orang lain, kita sebenarnya meletakkan/mengarahkan diri kita ke arah kegagalan. 

Bersedia untuk berubah? Bersedia untuk membendung sikap yang suka membanding-bandingkan diri dengan orang lain? Mungkin tips ini boleh membantu…

1) Jadilah seorang yang realistik
Daripada membuang tenaga kepada perkara-perkara yang di luar kawalan kita, adalah lebih baik tenaga itu digunakan pada perkara-perkara yang boleh menjadikan diri kita lebih baik daripada semalam.

2) Jangan cepat membuat anggapan
Orang lain mungkin kelihatan lebih kaya daripada kita tetapi tidak semestinya dia lebih bahagia. Setiap kita ada dan menghadapi cabaran dan dugaan masing-masing.

3) Menghargai kejayaan diri sendiri
Daripada membuat perbandingan dengan orang lain, ada baiknya kita membandingkan diri kita sekarang dengan diri kita yang dahulu. Buat senarai kejayaan yang telah kita capai dari dulu hingga sekarang dan berilah kredit kepada diri sendiri.

4) Jadilah seorang yang bersyukur
Daripada kita mengharapkan kehidupan kita menjadi seperti kehidupan orang lain yang pada anggapan kita lebih baik, adalah lebih elok jika kita bersyukur dengan apa yang telah kita miliki. Setiap hari, buat senarai 20 perkara yang telah kita miliki dan bersyukurlah kerana memilikinya.

5) Ubah cara kita berfikir
Kadang-kadang dengan membuat perbandingan itu boleh memotivasikan kita untuk berubah. Jadi, daripada kita membuang masa memikir bagaimana orang lain boleh lebih daripada kita, ada baiknya kita  melaburkan tenaga dan masa kita memikirkan tentang diri, keluarga dan bagaimana untuk mencapai matlamat kita.

6) Mendo'akan orang yang kita bandingkan diri kita dengannya
Setiap kali kita membuat perbandingan dengan seseorang dan mendapati dia lebih baik daripada kita, berdo'a untuknya supaya Tuhan merahmati kehidupan dan memberi lebih lagi kebaikan kepada individu tersebut. What we put out comes back..inshaaAllah.


Monday, November 12, 2012

Mungkin ya atau mungkin juga tidak...



Ada seorang wanita tinggal di hujung kampung. Pada suatu hari, wanita tersebut pergi menemui imam kampung itu untuk memberitahu bahawa kucing kesayangannya telah hilang.


"Tuan Imam, kucing saya telah hilang. Inilah perkara yang paling menyedihkan berlaku pada saya." kata wanita tersebut dengan linangan airmata.


"Mungkin ya atau mungkin juga tidak" jawab Imam.


"Apa maksud Tuan. Saya sangat sayang akan kucing itu. Apa lagi yang lebih menyedihkan selain daripada kehilangan sesuatu yang kita sayang" kata wanita tersebut.


Wanita itu meninggalkan rumah Tuan Imam dengan perasaan sedih. Dia mula berjalan ke sana ke mari mencari kucing kesayangannya. Dalam pencarian tersebut, dia menemui lelaki idaman hatinya.


Wanita tersebut kembali ceria lalu mendatangi rumah Tuan Imam.


"Tuan, bagaimana tuan tahu bahawa kehilangan kucing akan membawa kebaikan pada saya? Saya telah menemui jejaka idaman saya dan ini adalah suatu perkara yang baik yang berlaku pada diri saya"


"Mungkin ya atau mungkin juga tidak" balas Tuan Imam.


"Selama ini saya hidup keseorangan dan kesunyian. Sekarang saya mempunyai teman. Apalagi perkara yang lebih menggembirakan selain daripada menemui jejaka idaman hati"


Wanita itu menganggap Tuan Imam itu tidak siuman. Dia pulang ke rumah dan alangkah terperanjatnya apabila mendapati lelaki idamannya berlaku curang dengan teman baiknya sendiri. Sekali lagi wanita tersebut pergi menemui Tuan Imam.


"Tuan Imam, betullah kata Tuan, menemui lelaki idaman bukanlah sesuatu yang baik untuk saya. Ia malah menyakitkan"


"Mungkin ya atau mungkin juga tidak" kata Tuan Imam.


"Tidak ada kesakitan dan kesedihan yang lebih teruk selain dari dicurangi oleh lelaki yang disayangi dan dikhianati oleh kawan baik sendiri"


Wanita itu pulang ke rumah. Dia mengumpul semua hadiah pemberian lelaki idaman dan kawan baiknya sendiri lalu dibawa ke belakang rumah untuk ditanam. Dia tidak ingin menatap segala pemberian itu dan membuatkan hatinya bertambah sakit. Ketika dia mengorek lubang, mata cangkulnya terkena sesuatu yang keras dan bersinar. Setelah diteliti, benda keras itu ialah ketulan emas. 


"Apalagi yang lebih baik selain daripada memperolehi emas secara percuma" fikir wanita itu. Namun kata-kata Imam.."mungkin ya atau mungkin juga tidak" terngiang-ngiang di telinganya.


Tidak semua kejadian atau situasi yang teruk akan membawa keburukan. Kita mungkin akan mendapat seribu kebaikan daripada situasi yang kita fikir teruk dan menyakitkan itu. Kuncinya ialah jangan cepat bersangka buruk kerana apa yang berlaku walau seteruk mana sekali pun boleh membawa kebaikan bergantung kepada cara kita menangani situasi tersebut. Belajar menilai situasi, hargai setiap cabaran dan dugaan yang datang dan jangan membuang masa dengan membebel dan merungut. Sometimes, it takes a wrong, to make things right.  It takes a problem, to receive the promise.  It takes a difficulty, to bring deliverance!

Tuesday, June 05, 2012

Apa rahsia awet mudanya?



Baik lelaki maupun perempuan, hati akan terasa kembang apabila ada yang memuji bahawa mereka kelihatan lebih muda daripada usia sebenar.


"Berapa usia you?"
"40. Kenapa?"
"You nampak muda..nampak macam orang yang usianya awal 30an"
"Mana ada…I dah tua la.."


Di mulut menafikan tapi dalam hati terasa kembang dengan pujian itu. Samada pujian itu ikhlas atau sekadar 'white lie', itu tidak mengapa. Yang pentingnya ada orang memuji. Di rumah, di dalam bilik tidur, sekejap-sekejap berdiri depan cermin, tengok diri sendiri puas-puas..tengok sisi kiri, tengok sisi kanan, depan, belakang.


"Eh..betul ke aku ni nampak muda?" bertanya kepada diri sendiri.


Betul kan? Kita semua ingin kelihatan muda sentiasa. Tidak hairanlah terdapat pelbagai produk kecantikan di pasaran. Ada produk yang dilabelkan sebagai 'anti' penuaan. Berapa ramai pula di antara kita yang terpesona dengan produk-produk tersebut sehingga sanggup menghabiskan ribuan ringgit untuk membelinya. Iklan tentang produk-produk tersebut sangat convincing, mempamerkan gadis-gadis jelita yang kononnya menggunakan produk berkenaan. Ada yang kaya sikit, suntik botox untuk menegangkan kulit dan yang terlebih kaya lagi akan membuat 'plastic surgery' tanpa mengira risiko dan kesakitan yang terpaksa dilalui ketika proses suntikan dan pembedahan. Tak mengapa…bersakit-sakit dahulu, bercantik-cantik kemudian (lol). Saya bukan against terhadap perkara ini. Sebagai perempuan, keinginan untuk kelihatan muda, memang ada. Tapi disebabkan saya tak berapa kaya, maka untuk membeli produk yang mahal-mahal memang saya tidak berkemampuan apalagi untuk membuat 'plastic surgery'. Justeru, saya harus bersyukur dengan rupa yang ada. Alhamdulillah…growing old gracefully..(lol)


Saya pernah terbaca tentang seorang wanita yang berusia 70 tahun tapi kelihatan seperti wanita yang berusia 35 tahun. Wow! Apa rahsia dia agaknya…Wanita tersebut bernama Annette Larkins. Kata Annette, jika dia keluar bersama suaminya yang berusia 54 tahun, ramai yang menyangka suaminya itu adalah bapanya. Wow..bestnya!


Rahsia Annette adalah dia mengamalkan makan sayuran mentah. Sayuran itu pula ialah sayuran yang ditanam sendiri. Selama 27 tahun, Annette hanya makan sayuran mentah. Bermakna selama itu tidak ada makanan lain yang dimasak masuk ke perutnya. Wow, dah la jimat belanja, awet muda lagi dan sihat pulak tu! Bagaimana pun suami Annette tidak mengamalkan diet seperti Annette dan memang suaminya kelihatan seperti lelaki yang berusia 54 tahun. 


Jom kita tengok video di bawah. Annette menceritakan tentang formula dietnya. Mungkin selepas tengok video ini, kita menjadi lebih bersemangat untuk mengamalkan diet yang sihat dalam permakanan seharian kita.